Dear Pahlawanku : Nenekku Sayang...


“Postingan ini diikutsertakan dalam Kontes Dear Pahlawanku yang diselenggarakan oleh 
Lozz, Iyha dan Puteri” 
 


Saya chatting ama mas Lozz kemaren  lewat FB, omong omong, karena baru pertama kali ini chattingan sama beliau, ya biasa nanya yang standar-standar, di tengah percakapan, mas Lozz menyuruh saya ikutan kontes , saya memang sudah pernah ngelirik, tapi karena belum ada ide, saya masih anteng.

Surat menyurat adalah salah satu hal yang saya sukai.
Saya pernah terkejut, ketika ada seseorang yang meminta pertemanan dengan saya di FB, karena melihat kota asalnya sama, maka saya konfirm, setelah di konfirm, kami saling mengirim pesan singkat di FB. Dan ternyata dia adalah sahabat pena saya waktu smp. Agak lucu persahabatan kami, jadi saya sekolah di SMP N 1, dan dia SMPN 7, karena waktu itu gedung SMP 7 belum ada, jadi numpang di gedung SMP saya, saya belajar pagi, dan mereka belajar siang. Saya pertamanya menemukan buku dia tertinggal di kolong meja saya, jadi saya menulis surat untuk dia di buku itu. Dia balas keesokan harinya. Terus berlanjut. Sampe satu buku habis, lalu ganti buku lagi. Saya agak lupa apa saja yang kami bicarakan lewat surat yang ditaruh di kolong meja itu, tapi saya ingat kami pernah membicarakan cowok yang kami suka (Halaaaah, abg biasa) hehehehehe. Senang rasanya menemukan kembali sahabat di masa lalu.
Waktu kuliah, sebelum punya hp, saya sering banget nulis surat, untuk pacar, untuk sahabat. Untuk teman kost saya juga, kalo libur tiba, saya sering nulis surat untuk teman saya, yang juga sama sama sedang menikmati liburan di kota asalnya.
Saya kalo nulis surat panjang. Bisa sampe bersambung. Dua hari sekali nulis surat, suratnya panjang, saya kalo nulis surat selalu pake gambar sedikit. Kayak nulis diari deh jadinya.
Saya merasa, ketika kita menulis surat menggunakan pena, semua emosi bisa tercurah, lain halnya dengan menulis pake kompi gini, kadang saya merasa feelnya engga dapet, entah mengapa.
Setelah tua begini, jelas, saya tidak pernah menulis surat, wong ada hp, dan sms gratis kok! Udah gitu layanan speedy juga 24 jam di rumah saya, ya tambah malas lah saya menulis surat pake pena.

Saya jarang menulis surat yang panjang sekarang. Paling email pendek atau sms.

Saya tadinya bingung mau nulis surat sama siapa. Apalagi temanya untuk pahlawan. Laaaah... tambah bingung saya. Banyak pahlawan dalam kehidupan saya, selain pahlawan nasional, saya juga merasa kedua orang tua saya juga pahlawan, suami juga (Pahlawan paling guanteng), saya jadi bingung, dan engga ada ide juga mau nulis apa.

Eh di tengah kegalauan saya, saya nemu surat Ara untuk neneknya, saya tau, surat ini tidak layak untuk diikutsertakan dalam kontes menulis surat untuk pahlawan, dengan kata kata yang sederhana dan khas anak-anak, juga ada beberapa huruf yang salah, saya minta maaf, tapi saya hanya ingin berpartisipasi supaya kontes surat untuk pahlawan jadi meriah.
Sejak bisa menulis dan berekspresi dengan tulisannya, Ara sudah saya ajari menulis surat. menulis surat untuk Oma Opanya di Tegal, atau untuk sepupunya, Dexter di Jakarta (padahal Dexter juga belum bisa baca, heheheh).
ini dia surat Ara untuk Neneknya :
Bagi Ara, Nenek adalah pahlawan, belajar mengaji pertama kali, dengan Nenek, belajar doa doa pendek juga dari Nenek.
Ara dua tahun, kalo nenek mengaji, ara juga ikut

Nenek sayang

peluk Nenek kuat kuat
salam dari Ara untuk Nenek Sayang yang masih ada di Mekah :
foto dua minggu yang lalu
Ara, umur 1,5 tahun




Komentar

  1. wah tulisan ara warna warni,, btw kalau di perhatikan baik2 si ara juga ada kemiripan dgn neneknya,, menurut kacamata saya sih,,*ups sy gak pake kacamata kok*

    BalasHapus
  2. Ara ini mirip kemana mana mas, saya juga bingung, sama keluarga besar dari saya mirip, dari keluarga besar suami juga mirip, takut ennggak dianggap kali ya mas kalo engga mirip, heheh

    tinggal ikutan giveaway dari mas Al Kahfi ini, saya ngumpulin ide dulu ya mas....

    BalasHapus
  3. nenek pasti senang baca suratnya ya

    BalasHapus
  4. Terima kasih untuk partisipasinya..

    Artikel sudah kami catat sebagai peserta Kontes Dear Pahlawanku

    Salam merdeka..!

    BalasHapus
  5. waaa, udah setumpuk mbak suratnya (surat dan gambar) untuk dikasi ke neneknya kalo neneknya sudah pulang..

    BalasHapus
  6. hebaat, Ara udah bisa buat surat sendiri :)
    Nenek pasti senang baca surat dari Ara ini.
    Ara dari kecil udah diajar utk jadi penulis ya Mbak, semoga nanti Ara menjadi penulis terkenal, Amin :)

    BalasHapus
  7. aduh so sweet ya, hari gini masih ada yg berkirim surat. harus dilestarikan lho itu. krn bagaimanapun juga, ada nuansa yg lebih personal yang turut dikirimkan oleh sepucuk surat. lbh dari yg kita dapat dari email atau SMS :)

    dulu aku juga suka berkirim surat sama sepupu2ku di Jogja. hobi itu biasa diikuti dengan hobi mengumpulkan kertas surat dan perangko :)

    BalasHapus
  8. Ara pinter ya My...tulisannya juga bagus, meskipun naik turun.
    Nenek pasti senneg dan main sayang sama Ara

    BalasHapus
  9. lhhoo, neneknya di Tegal toh??
    tetanggaan dong sama saya.. :D

    Ah, pasti nenek terharus baca surat dari cucunya

    BalasHapus
  10. Ara, Om mau dong disuratin sama Ara. Halah, Om genit ya? hehehe..gak kok. Suratin Kak Sabila ajah, ntar Om ikut baca.

    BalasHapus
  11. @Diah : harus dibiasain dari kecil diah, amiiin

    @Olivia : sms pake hp dia belum mahir banget, jadi kalo pake surat kan bisa pake gambar-gambar gitu...

    @Bu Dini : iya masih acak acakan tulisannya, bu

    @Mas Mabrur : saya memang asalnya TEGAL, ini surat untuk ibu mertua saya mas.. mertua saya asli siantar..

    @Om ABi : Hloh?? hehehhehehe iya om..

    BalasHapus
  12. ara sudah pinter nulis ya, tolong dong om disuratin

    BalasHapus
  13. Ara sayang Nenek...Duch Ara dah makin pandai ya :)

    *Ara ini mirip Kak Sarah juga,PILDACIL asal Padang...

    Semoga Nenek menjadi haji mabrur ya Ara...

    BalasHapus
  14. Salam kenal, senangnya berkunjung dan berkomentar di blog yang informatif pun imajinatif ini... semoga pemilik blog ini berkenan pula berkunjung dan berkomentar di blog Laman Baca Kita, apalagi klo follow/ tuker link :D

    by:1235IV4...

    BalasHapus
  15. hahaha Uncle Lozz mau kok Ara dikirim surat cinta hihihi

    matur nuwun mbak Mei sudah berpartisipasi di acara kami ya

    BalasHapus
  16. "ketika kita menulis surat menggunakan pena, semua emosi bisa tercurah" <-- Setuju sekali sama yang ini kak. Nulis surat ditambah gambar tangan, memang lebih "Berasa". :D

    BalasHapus
  17. jadi inget Kanaya dan mbahnya.... ara 1,5 tahun udah keliatan gede ya mbak...

    BalasHapus
  18. tetap, pahlawanku itu ibuku. hihihihi

    wah, banyak yg ikut acaranya cak loOzzz neh. moga sukses

    BalasHapus
  19. subhanallah Neneknya penuh kasih sayang ya...
    sampe ara juga dibimbing ngaji.:)

    BalasHapus
  20. aih indah sekali surat ara u nenek, semoga sehat sll ya sayang. kamu cerdas.

    BalasHapus
  21. wah, ara pinter nulis surat. udah lumayan rapi juga tulisannya. nenek pasti bangga sama ara :)

    BalasHapus
  22. ara deket bgt sm nenekny.kompak kaykny.
    oiy, ara imut2 nih pake jilbab
    =D

    BalasHapus
  23. waaaaaaaaahhhh,,,, sahabat pena, yang unik,,, dituliskah ceritanya di blog ini?

    salam kenal sebelumnya ya mbak.. :)
    ternyata nenek ara sama dengan nenek Osar, sama-sama orang Tegal, hehhee.. :)

    Surat ara bagus, pinter banget nulis surat, warna-warni dan ada gambarnya pula, pasti nenek senang... :)
    auntie mau dikirimin surat juga dong Ara sayang.. :)

    sip mbak.. ini tetep surat dan layak diapresiasi..

    -artikel sedang dinilai-

    BalasHapus
  24. Aslkm. Mba Meilya, salam kenal yah. Maap gw baru sempet mampir dimari. Maklum neh sejak berbuntut 2 mo nancepin modem mani susyeee pisan :-)

    Waaahh Ara pinter yah nulis suratnya. Semoga ngajinya makin lancar dan bisa khatam Qur'an. Semoga Nenek juga diberi kesehatan selalu. Amien

    Gudlak yah Mba di ontesnya Bang Lozz. Gw mah sekarang vakum dulu neh jadi banci kuiz hehehe

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

CAFE 339 - PEMATANGSIANTAR

Jengkol Deui..Jengkol Deui...

Dapet Hadiah..