Masker Timun..

Holaaa...
ternyata hidup ini, hanya cukup merasa dicintai, juga mencintai, maka dunia selalu indah.. syalala syalala, bagi saya mencintai dan dicintai suami tercinta, anak tercinta, teman teman tercinta dan keluarga tercinta, adalah suatu karunia yang besar dari Allah SWT, dan tidak ada yang bisa ditukar atau dinilai dengan uang atau materi lainnya. setuju kawaaannn???

sebagai seorang ibu, seorang istri, saya bisa sangat bahagia ketika anak saya menghabiskan sepiring nasi dengan lauk pauk hasil masakan saya, sambil mengacungkan jempol dia berkata "masakan Mama enak!!"
kayaknya jadi enggak kepikiran lagi proses panjang memasak, dari memikirkan menu apa hari ini (sumpah, itu bikin capek, lho), belanja kepasar, meracik bumbu, memasak, mencuci peralatan bekas memasak, semuanya hilaaang.... tergantikan dengan rasa puas karena anak tercinta menghabiskan makannya dengan lahap. ah jadi ingat, pernahkah dulu saya berterimakasih kepada Mamih saya karena dimasakkan setiap hari?

pagi tadi seperti biasa, masih ada ketikan yang belum selesai, jadi bangun tidur langsung tak tik tuk di depan kompi, karena Ara belum bangun tidur, jam 8 pagi, Ara belum bangun juga, waduh, siang amat ini ya, tapi terus saya memutuskan buat belanja ke warung dekat rental, ternyata cuman ada ayam, saya beli cuma 3 ons, karena my hubby enggak terlalu suka makan ayam, saya pikir bisalah untuk sarapan Ara ini, tau nih mau dimasak apa, cuman yang saya inget di lemari masih ada Racik bumbu ayam goreng.
ya udah sampe di rental, saya masak tuh ayam pake racik bumbu ayam goreng, masaknya gampang banget, ayam dicuci bersih, terus masukin bumbu racik nya (enggak usah semua, setengah aja, kan ayamnya cuman 3 ons) udah gitu kasih air dikit, aduk aduk, terus masak deh, tutup ya pancinya, (namanya diungkep), saya tinggal bari ngetik. udah gitu sesekali diaduk deh biar bumbu meresap, bentar doang, cuman 15 menitan gitu, setelah airnya berkurang saya matiin kompor. udah deh, tinggal tunggu Ara bangun, udah gitu baru digoreng, biar masih anget pas dimakan.
jam 9 pagi Ara bangun, langsung minta makan, ya udah di goreng deh tuh ayam yang cuman 4 potong itu, wangiiii.... udah gitu langsung makan, sampe nambah nasinya, hebaaat... senengnyaa....


agak rame di rental, jadi ke pasar pas jam 11 siang, hadeeeh, mau masak apa coba, akhirnya kepikiran pengen masak teri medan di gulai pake pete, kesukaan my hubby, ya udah langsung cari ikan teri, karena si Ara ikut, jadinya ribeet deeh, mana dia minta dianterin ke tempat temennya, sahabatnya yang Ibunya jualan di Pasar juga, jualan bumbu bumbu gitu, jadi selama saya belanja, si Ara ada di kios temennya itu.. hehehhe kelamaan kali ya libur, jadi kangen dia ama temen sekolahnya.
beli teri medan 250 ons Rp. 22.000,- mahal ya? hehehe, ada juga sih harga harga yang lebih murah, tapi harga juga menentukan kualitas, makanya saya pilih yang paling bagus.

ini dia resepnya :
250 ons teri medan
5 papan petai (pilih yang segar ya)
10 cabe merah (karena suami suka yang pedes)
5 siung bawang merah
2 siung bawah putih
3 butir kemiri
4 cm kunyit
2 cm jahe
garam secukupnya (biasanya enggak banyak, karena teri medan kan asin juga)
1 buah tomat potong jadi delapan
500 ml santan kental

satu batang serai, memarkan
satu ruas lengkuas, memarkan
 bumbu halus di blender, masukkan berturut turut di kuali serai, lengkuas, tomat, teri medan, pete, masukkan bumbu halus, siram dengan santan, udah, naikkan ke kompor, sesekali aduk, sampai santan berkurang, cicipi, udah.
simpel kan??



nah waktu saya masak, ada demo kecantikan dari Ara, yaitu, cara dia maskeran pake timun, liat gambarnya dibawha ini ya.... (dont try this at home!!)

 pertamanya alasan dia mau maskeran mentimun, supaya matanya jangan capek, capek ngapain coba>? capek maen game kali...
 baru lima menitan, udah enggak sabar, udah boleh dibuka belum ya ma?
buka aja..










eh, taunya mau dimakan... yey!! setelah abis mentimunnya, dia minta lagi dua iris lagi, nasibnya sama tuh mentimun, abis juga dimakannya...

Komentar

  1. wah mau itu nyobain teri medannya tapi minus pete hehe gak doyan soalnya :P

    BalasHapus
  2. heheh, saya juga tadinya anti pete dan jengkol, tapi berhubung suami suka, dan sering suruh masak makanan yang bau bau itu, jadi deh saya juga suka... hehehhehe, rasain ndiri nanti kalo udah kawin ama si abi yaaa... hihihihih..

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

CAFE 339 - PEMATANGSIANTAR

Jengkol Deui..Jengkol Deui...

Dapet Hadiah..