Menghargai...

Selamat Sore,

Bagi yang suka nonton TV, pasti tau deh ada iklan POP MIE yang seperti dibawah ini :
dimana ceritanya ada seorang cowok, yang lagi bete karena gak bisa nonton pertandingan basket kesukaannya antena tivinya lari-lari, dengan penuh usaha, akhirnya bisa nonton juga, terus dengan segera, tiba-tiba muncul deh pop mie raksaasa dan langsung bilang  "Selamat Kamu Berhasil"  terus berlangsung adegan, dimana tiba tiba, si cowok ini disalamin sama pemain-pemain basket idolanya di lapangan basket.

atau iklan yang ini :
dimana ada seorang cewek yang berhasil bangun pagi. (btw, saya tadinya nyangka bintang utama iklan ini cowok, tapi setelah tahu, ada benjolan dikit di dadanya, saya baru tau ini perempuan. hehehhe)

Sebenernya, apa sih yang Pop Mie sampaikan dari iklan iklan inii???


saya selalu suka lihat iklan, dan mencari makna apa sih yang sebenernya mau disampein produk ini pada iklan ini??? gitu.. dasar emak emak ya..

Akhirnya saya berkesimpulan. Iklan Pop Mie ini sedang membawa misi Bahwa sekecil apapun usaha yang kita lakukan untuk mendapatkan sesuatu harus dihargai.
sekecil apapun usaha kita itu.
usaha bangun pagi = dapet pop mie
usaha nyari posisi antena yang bener = dapet pop mie juga

masalahnya bukan dapet pop mie-nya sih, tapi lihat deh, masalah bangun pagi, bagi sebagian orang kan sepele banget (seperti saya yang biasa bangun pagi), tapi bagi sebagian orang lagi, yang susah bangun pagi, kalo dia bisa bangun pagi dengan usahanya sendiri, dia pasti puas banget..

hal-hal sepele yang kadang orang lain remehkan (engga dianggep), tapi mungkin bagi seseorang meaning banget, jadi, apapun yang dikerjakan orang lain, hargailah.

Saya pernah punya pengalaman, suatu hari Ara menggambar sesuatu di kertas, saya lagi sibuk, dead time ketikan numpuk banget, harus selesai besok pagi. Ara selalu menggambar, makanya kali ini, tanpa saya menoleh, saya bilang "Bagus!" terus Ara menggambar lagi, ditunjukkan lagi sama saya "Ma, Lihat Ara gambar apa.."  Lagi lagi tanpa menoleh saya bilang "Bagus.."
tiba tiba dia meledak marah. saya kaget dong, "Kenaapa kok marah?"
"Mama enggak lihat gambarnya, Mama udah bilang bagus, Mama suka bohong.."
Akhirnya saya meninggalkan komputer dan menghampiri dia yang menyembunyikan kertas gambarnya di belakang punggungnya. saya ambil kertasnya.

ya ampun, dia menggambar gunung warna hitam dan matahari warna biru, dia menggambar seperti itu supaya Mamanya komentar sesuatu tentang gambarnya, cari perhatian gitu, saya langsung menyesal.

Setelah itu, saya mulai belajar berubah, setiap kali saya sibuk, saya masih sempatkan 5-10 menit mendengarkan Ara bercerita atau menemani dia menggambar. Saya menghargai gambar-gambar yang dia kasih sama saya, (yeah, dia memang suka banget mengambar, setiap ada anggota keluarga yang ultah bisa ditebak hadiah dari Ara apa, pasti Gambar!!), kadang saya menempel gambarnya di pintu lemari, atau di pintu kamar, Ara seneng banget kalo saaya menempel gambarnya.


Saya mau dong seperti iklan Pop Mie diatas, usaha sekecil apapun yang dilakukan orang lain, harus kita hargai. 

Komentar

Pos populer dari blog ini

Dapet Hadiah..

CAFE 339 - PEMATANGSIANTAR

bikin kue nastar malas (cara gue)