Pesta Duriaaaaan...

Hello There..

Happy Monday!!

Week End kemaren asik banget, meski diwarnai murung karena hujan yang tak kunjung reda (Dari hari sabtu siap maghrib sampai minggu siang jam 1 siang baru reda) Dibilang kota hujan, Bogor dong bukan Siantar, tapi gini deh di Siantar sekali hujan, teruuusss hujan, hari ini juga kayaknya bakalan mendung neh (cucian gak kering lagi), disaat kota lain belum turun hujan, Siantar udah hujan duluan, tapi ya sutralah, thats way i love this city, gak terlalu panas.

Minggu ini kami janjian sama Mr Hutagaol, my hubby best friend untuk berkunjung kesalah satu rumah "anak" kami , bekas mahasiswa mereka ( Mr. H and my Hubby) yang udah deket banget, saking deketnya jadi kayak saudara. nah rumahnya itu lumayan jauh di pinggir kota,
akhirnya jam 12 an hujan berenti, padahal kami janjinya mau berangkat dari rental teng jam 10. tapi karena hujan, my hubby juga tidur, Saya dan Ara malah maen internet, hehehhe. akhirnya setelah jam 12 siang (tinggal gerimis gerimis kecil) saya banguni my hubby, dan ngajak dia pergi naek motor ajah, karena Mr H belum nongol juga. eh baru aja kami mau ngeluarin motor, dateng deh telpon dari Mr H, ayo kita berangkat, ternyata karena hujan, dia pun kettiduraan, heheheheh.

ya sudah, si Ara udah seneng ajah, karena pasti anak anak Mr H juga ikutan.
jadi jam 1.15 menit, Dengan Mr.H di belakang kemudi, my hubby di samping, di kursi tengah, saya, Ara dan Lia (anak Mr.H yang pertama, perempuan, kelas 5 SD) dan di kursi belakang, Dedi, dan Sander (Anak kedua Mr H, umur 9 tahun).

perjalanan yang lumayan jauh (kira-kira 2 jam an dari Siantar) dan keadaan jalan yang jelek banget (lobang disana sini) kami melewati kebun sawitt, dimana manaaaa sawiit.
eh dapet pelajaran juga, pas di kebun sawit kan banyak tuh sapi sapi, kambing kambing gitu, banyak deh jumlah bisa puluhan satu kelompok, dan disetiap jarak berapa meter pasti ketemu deh ama gerombolan paha mulus itu (sapi), saya pikir selama ini, dengan adanya mereka (sapi dan kerbau dan kambing) di dalam kebun sawit itu membantu  atau setidaknya memberi manfaat pada sawit (eeknya kan bisa untuk pupuk alami tuh), eits ternyata saya salah! mereka justru mengganggu, sapi atau kerbau atau kambing itu akan memakai daun daun sawit yang masih mudah, dan merusak tumbuhan sawit yang baru ditanem (untuk tanaman pengganti) sehingga kehadiran mereka sebenernya lebih banyak negatifnya daripada positifnya). tanaman sawit yang masih muda yang diharapkan untuk menggantikan tanaman sawit yang sudah mulai tua, (ketika pohon sawit berumur 4 tahun, maka ditanam pohon sawit yang baru di sebelahnya, supaya ketika pohon sawit yang tua tidak dapat diproduksi lagi, sudah ada penggantinya yang langsung berproduksi begitu si tua dibuang)
jadi mengapa sapi kerbau dan kambing itu tetap dibiarkan berkeliaran di sekitar kebun?
jawabannya karena yang empunya sapi, kerbau kambing itu kebanyakan adalah orang orang tinggi pangkatnya, makanya bisa bebas begitu.
Big O kan. (OOOOOOOO gitu toh)

ya sudah, selama perjalanan melintasi kebun sawit, banyak ketemu burung burung yang cantik cantik, my hubby said, kadang kadang ada monyet juga.

akhirnya nyampe juga di rumah Makmur. waduh senengnya, udah lama saya kepengen maen maen ke rumah Makmur, tapi baru kali ini kesampean, di rumah Makmur, dia buka warnet, dan orangtuanya berjualan bakso, tapi karena hari itu tutup warung baksonya (yaaaa... saya kecewa, hehehe).
Makmur : pengusaha muda,  ulet, baik hati, soleh, belum ada pacar
warnet Makmur

My Hubby dan anaknya, anaknya udah punya warnet, Bapak kapaaan??? hehehehehe
Mr Hutagaol dan my Hubby, mesranyaaaaa.... hehehhehe

Ngobrol dengan Makmur dan keluarganya sementara Ara, Lia dan Sander malah maen internet, duh ni anak gak ada bosen bosennya ya main internet. setelah itu kami makan siang, waktu makan siang sempet ngelirik satu kamar yang terbuka, OMG, isinya duren semuaaaaa... hehehheehe

pohon durian di belakang rumah Makmur, tapi enggak keliatan ya duriannya, maklum kamera HP

setelah makan siang, ngobrol ngobrol bentar, terus langsung deh kita disuruh ke teras belakang, dimana di situ udah disediain puluhan duriaaaaan. waaaaaa....
belah duren . Jupe.mode on
waaa.. 3 kurcaci kecil langsung ngambil posisi dekat dekat sama Bapak Makmur yang ahli sekali membelah duren.
serbuuuuuuu
3 kurcaci yang ternyata bisa ngabisin banyak durian..
waduh, semua duren yang dibuka berasal dari 3 pokok pohon yang berbeda, jadi rasanya berbeda beda, tapi semuaaanyaa enaaaaaaakk...
yang paling saya suka makan durian yang isi satu ruangnya hanya satu, seperti gambar di bawah ini, istilahnya "kucing tidur" heheh saya juga engga tau darimana istilah kayak gitu ada, tapi memang kalo diliat sekilas bentuknya kayak kucing yang lagi tidur ngelinger gitu, hiiiy sedeeeeeppp
"kucing tidur" (maksudnya cuman satu biji di dalam satu kamar, biasanya banyakan dagingnya, dan bijinya kecil.

my hubby,
durian yang mau dibawa pulang sebagai oleh oleh, wiiiih heheheh
Dedi ampe harus bongkar mobil Mr H, biar durennya muat semua.
setelah kenyang makan durian, merokok paling enak, kata my hubby
ah, jambu yang seger ini hanya bisa dimakan di tempat, tidak bisa dibawa pulang (punya tetangga Makmur, hehehhe)

Huaaaaa... akhirnya sore datang, kami harus segera pulang, perut kenyang, hati senang, hehehhe satu bangku paling belakang harus ditekuk untuk tempat durian, alhasil pas pulang, di bangku tengah, Aku, Lia, Sander dan Dedi berdesakan....
tapi enggak apa apa,

Thanks so much buat Makmur dan keluarganya yang dengan tangan terbuka menerima kami gerombolan si berat...

seneng kan, bagaimana week end kalian ?????

Komentar

Postingan populer dari blog ini

CAFE 339 - PEMATANGSIANTAR

Jengkol Deui..Jengkol Deui...

Dapet Hadiah..