Cerita waktu listrik mati....

Pernah sedang sibuk bekerja, terus tiba tiba , PET!! Listrik padam.
Huaaaah... rasanya pengen maraaah.. (untung komputer kami pake UPS = stabilizer untuk kompi, jadi kalo mati lampu, karena ada ups, komputer enggak langsung mati, tapi tetap hidup kira-kira 10 menit, cukuplah buat ngesave dokument, menutup semua windows, dan mematikan komputer dengan cara biasa, sehingga komputer tidak cepat rusak) tapi tetep aja kan, rasanya kesal karena kerjaan belum beres, besok pagi mau diambil, eh malah listrik mati.


Mengenai Listrik padam ini, bulan Juni Juli kemarin pas kami lagi diterjang 50 skripsi bidan, Ara amat sangat menantikan listrik mati. Saat itu, kalo tiba tiba listrik mati, dengan segera Ara berteriak "Horeee..." anak anak bidan sampe ketawa liat tingkah Ara, kenapa dia suka kalo listrik mati??
Listrik mati = orangtuanya berhenti bekerja, dan dia dengan cepat cepat langsung minta jalan jalan (hanya jalan jalan) naik motor bertiga dengan mama papanya, tanpa anak anak bidan mengerumuni mama papanya.

Merdeka rasanya bisa merebut Mama Papanya dari anak anak bidan yang terus mengerumuni mama papanya dari pagi sampe malam. Tenang sayang, kalo lagi musim skripsi bidan saja, yaitu bulan Juni dan Juli saja, selebihnya, kami punya Ara.

Kami punya genset, tapi kami kadang kadang berpikir, listrik padam supaya kami berhenti sejenak dari kesibukan. dan anak anak bidan biasanya langsung mengerti, dan mereka pun tidak memaksa kami untuk menyalakan genset.

Jadi jumat kemarin, selepas maghrib, listrik padam.
Suami waktu itu sedang nginstal dua laptop sekaligus, untung masih ada charger laptop, saya sedang mengetik beberapa makalah punya anak bidan, kontan berhenti karena listrik padam. Ara yang tadinya sedang mengerjakan PR di kamar, jadi keluar dan bergabung dengan kami. Suami menyalakan lilin (yang ternyata tinggal satu biji).
akhirnya ya sudah, dengan nyala lilin, dan Ara menggelayut manja di lengan papanya (lama - lama malah duduk di pangkuan Papanya) kami ngobrol ngobrol sambil duduk di depan kios, sesekali cahaya lampu mobil atau motor yang lewat begitu silau di mata.
Ngobrol, becanda, dan mendengar lebih banyak celoteh Ara.

Dan itu berlangsung hampir 1 jam, tapi waktu berjalan seolah tidak terasa. dan ketika listrik hidup kembali, saya mengantar Ara ke kamar, untuk kembali mengerjakan PR dan dengan wajah sumringah dan pikiran yang segar saya kembali mengetik makalah anak bidan.

kadang kadang suatu kondisi, bila dilihat dari sudut pandang yang berbeda, maka hasilnya akan lain. Coba kalau saya malah memilih menggerutu dan tidak mensyukuri padamnya listrik, waktu yang satu jam itu akan terasa lamaaaa... dan hati juga jadi jengkel.
tapi kemarin malam itu, saya memilih untuk tetap menerima keadaan listrik padam, dan berkesimpulan untuk menggunakan waktu itu untuk beristirahat sejenak, ngobrol dengan suami dan anak setelah terus terusan di depan komputer...

hehehehe.. saya sering menggerutu lho kalo tiba tiba listrik mati. tapi sekarang saya sudah belajar, bahwa kondisi (mati lampu atau hujan yang terus menerus, atau teman yang tidak jadi datang padahal udah janji, atau kondisi apapun) akan berbeda jika kita melihat dari sudut pandang yang berbeda)

selamat malaaaam...

Komentar

  1. waaahhhhh...bener banget tu mbaa...!
    better candle light, then you blame the dark...!
    btw, koq sama ya mba tadi malam t4 ku juga mati listrik hehehehe

    sxalian izin follow blognya ya mba.

    BalasHapus
  2. kalau sudah mati listrik yang paling tidak enak itu rasa panas ya,hihihi baru panas gini aja udah protes ya aku:)

    BalasHapus
  3. wah salut ternyata listrik mati saja adalah anugrah bagi ara yg butuh perhatian org tuanya

    BalasHapus
  4. yang paling ga enak itu listrik mati pas kita lagi ngerjain tugas deadlinenya besok. :(

    BalasHapus
  5. Semua pasti ada hikmahnya asal kita pandai mensyukurinya. Tp kok susah, yg ada malah ngomelnya wuehehe

    BalasHapus
  6. @all : hihihih iya kadang kita menggerutu, tapi ternyata bagi Ara, mati listrik sangat mengasikkan..

    BalasHapus
  7. Kemarin waktu listrik mati, saya motret lilin jadinya...mengamati nyala lilin..

    BalasHapus
  8. baru kali ini...
    ada yang bergembira ketika listrik padam, hehehheee

    ternyata, listrik padam menguntungkan juga ya

    BalasHapus
  9. Dija takut kalo listrik padam...
    soalnya gelap

    BalasHapus
  10. belum ayar pajak ya nenk?

    hayow ngaku ngaku...

    BalasHapus
  11. Mati listrik itu banyak mengundang nyamuk Mba. Apalagi ditambah kipas anginyya ikut mati. He....x9

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah's Blog

    BalasHapus
  12. yg paling tidak suka klo mati lampu... nyamuk nguing nguing... halaaah malah nambahin keluh

    BalasHapus
  13. @Bunda kanaya : donor sekali sekali mbak, heheheh

    @Ejawantah : pake kipas angin alam mas, hehehehe
    @Rivai : heheheh iya nih satu blok belum bayar listrik!
    Baby Dija dan Elsa : biar jangan takut, berpelukan pas mati lampuu... heheh kakak Ara juga dulu waktu kecil takut, sekarang enggak

    @Kinanthi : romantis ya??

    BalasHapus
  14. Bener Mei, saya setuju...coba aja kalau lampunya mati...waktu satu jam bersama ara pasti akan terlewatkan, dan belum tentu kita bisa mendengarkan celotehannya..

    BalasHapus
  15. Benar sekali, mbak. Terkadang kita terlalu ngoyo bekerja padahal tahu anak juga butuh kita. Pun demikian dengan Destin. Dia bersuka hati jika listrik mati atau jika diajak jalan2 sore.

    BalasHapus
  16. tul, anggap aja refreshing. lagian bisa hemat biaya listrik lho. hehee

    BalasHapus
  17. Iya tetap positif thinking aja...semua ada hikmahnya

    BalasHapus
  18. betul, tuh. khalil gibran bilang, "bencana" bagi seseorang bs jadi berkah untuk orang lain. jadi sekedar mati lampu buat mbak sama dengan lendotan/jalan2 buat ara, hahaha.
    kalau aku dari dulu sampai skrg paling suka kalau pas mati lampu pasang lilin. nanti dulu2an sama adik niup lilin pas listrik nyala. biasanya sih berakhir ricuh. alias berantem beneran, hehehe.

    BalasHapus
  19. @all, asik, semuanya setuju sama saya niiih...

    BalasHapus
  20. Betul mbak Mei, adakalanya listrik padam itu membawa sebuah hikmah bagi kita. contohnya aja di kampung saya jika listrik padam semua pada keluar rumah, trus ngobrol bareng tetangga di luaran.. sesuatu yang rasanya jarang kita temukan sekarang, padahal budaya itu bukanlah hal yang baru ketika saya kecil dulu..

    met pagi mbak Mei

    BalasHapus
  21. wah, kalau mati lampu begitu, anak-anak saya sibuk caper (=cari perhatian) mbak :D
    ada yg nangis, ada yg bergelayutan, seru pokoknya

    memang selama bisa menikmati dan mensyukuri, ada berkah di balik setiap kejadian. Terima kasih atas tulisan yg inspiratif ini

    Citra

    BalasHapus
  22. saya kalo listrik mati belakangan lebih sering membayangkan masa kecil saat belum ada listrik. dulu tak ada listrik kita pakai patromak atau lampu duduk yang setiap sore dibersihkan dan diisi minyak. kalo malam duduk-duduk di luar rumah, karena tetangga biasanya akan ngumpul di rumah yang terang halamannya.

    BalasHapus
  23. @mas Lozz, seru yo mas gitu.. hehehhe jadi akrab sama tetangga.

    @Mbak Citra : huaduh mbak makasih udah mampir ya mbak...

    @Mas Affip : sambil dolanan petak umpet ya kan mas??

    BalasHapus
  24. ada juga ya yg seneng listrik mati...
    :P

    BalasHapus
  25. minggu-minggu ini lagi sering2nya mati lampu di tempat saya,, mana lamaa lagi kalau mati,, ga tau deh lagi kenapa tuh PLN.

    BalasHapus
  26. pernah juga, ga satu dua kali, pas lagi ngerjain laporan tiba2 listrik mati,, betapa dongkolnya hati ini dibuatnya.. :D

    BalasHapus
  27. gak tahannya jadikepanasan karena kipas angin mati. hiks

    BalasHapus
  28. kondisi dalam bentuk apapun semuanya akan punya manfaat, suka atau tidak suka. coba aja kalo malam malam listrik jd padam kita sbg netters pasti merasa kesel tp ada manfaatnya buat yg jualan lilin hehehe..

    BalasHapus
  29. iyah mbak. idem.. pling malas dah ma yg namanya mati lampu. bikin lepti nge-hang. blum lgi klo malam. tempatq sring skli matlam, padahal kan waktunya googling. hehehh..

    aneh deh, musim hujan koq sering mati lampu yah.
    #upss... koq curhat di maree yah? hehehhe

    BalasHapus
  30. listrik mati tapi jangan sering2lah..... posting bagus, tks

    BalasHapus
  31. Saya pernah jadi juru ketik

    hahahaa... dan memang, bisanya -pasrah-

    pasrah melongo di depan kios, cengingisan sama anak-anak kos..

    dan tentunya besok juga -pasrah- diomelin pelanggan, krna ketikan belom kelar.. hahaha...

    tp ya mo gimana lagee?? saya menikmatinya.. ^_^

    BalasHapus
  32. komentar tadi malam belum muncul toh. hmmmm mestinya pemerintah tidak abai dg permasalahan listrik dalam negeri. mana banyak kerjaan yg pake listrik ya

    BalasHapus
  33. Memang jadi berkah tersendiri kalau kita memandang segala sesuatu dari sudut pandang yang positif :)

    BalasHapus
  34. yup, setuju. ambil sisi positif dari setiap keadaan ... kalau aku, dipakai buat tidur hehe

    BalasHapus
  35. jadi kesimpulannya: listrik mati adalah rejeki anak (spy bs jalan2 naik motor bertiga)? hehehe.....

    nikmati..dinikmati...

    kalo aku, kadang ngalamin listrik mati pas di apt. biasanya klo pas ga ujan, aku duduk di balkon, mengamati keramaian jakarta diarah jauh disana yg gak turut terkena listrik mati.

    BalasHapus

Posting Komentar

Pos populer dari blog ini

Dapet Hadiah..

CAFE 339 - PEMATANGSIANTAR

Jengkol Deui..Jengkol Deui...