Selamat Hari Raya Idul Adha...

Di zaman Nabi Adam AS, qurban dijadikan batu ujian dalam menyelesaikan 'sengketa' dua bersaudara, Habil dan Qabil. Dan qurban yang diterima adalah qurban-nya Habil, karena Habil mengurbankan hewan yang terbaik dengan hati tulus ikhlas. Sementara Qabil, berkurban karena dilandasi ingin mengalahkan saudaranya Habil dan demi kepentingan dirinya pribadi. Allah menerima perwujudan qurban Habil. Peristiwa ini mengisyaratkan untuk memberikan yang terbaik dan melandasinya dengan keikhlasan hati.

Di masa Nabi Ibrahim AS, Allah memerintahkan kepada beliau untuk mengurbankan anaknya terkasih Ismail AS. Tanpa ragu, dan setelah mendapat persetujuan langsung dari Ismail AS, prosesi qurban dilaksanakan. Saat pedang yang sangat tajam telah diletakkan di tenggorokan Ismail dan prosesi qurban akan dimulai, Allah SWT menggantinya seketika dengan seekor hewan qurban yang gemuk. Nabi Ibrahim AS dan Nabi Ismail AS, lulus dari ujian cinta dan keterikatan duniawi. Cinta kepada Allah, ketaatan dan pengabdian kepada Allah SWT diletakkan segalanya di atas cinta kepada apa pun dan siapa pun juga di dunia ini. Allah SWT menjadi muara awal dan akhir kehidupan. Ini menjadi salah satu hikmah dari peristiwa ini.

Nabi Muhammad SAW, setiap hari Idul Adha membeli 2 ekor domba gemuk, bertanduk dan berbulu putih bersih. Setelah mengimami sholat dan berkhutbah, beliau melaksanakan sendiri prosesi qurban. Saat domba pertama dibaringkan untuk disembelih, beliau berkata "Ya Allah, terimalah ini dari Muhammad dan ummat Muhammad", lalu menyembelih hewan itu. Kemudian mengambil domba satunya, membaringkannya dan berdoa "Ya Allah, terimalah ini dari umatku yang tidak mampu ber-qurban".(HR Ahmad, Ibnu Majah, Abu Dawud, Al-Turmudzi, dan lain-lain). Sebagian daging untuk Rasulullah dan keluarga beliau, sedangkan sisanya semuanya dibagikan kepada orang-orang miskin. Melalui ibadah qurban, Baginda Nabi Muhammad SAW mendidik dan mengisyaratkan kepada kita semua, agar memperhatikan, peduli, dan mau berbagi kepada sesama manusia, terlebih lagi kepada yang hidupnya dalam kesempitan, lara papa.

Begitulah makna hari Raya Idul Adha..
Hari ini kami , saya, my hubby dan Ara memang sudah merencanakan akan berhari raya di rumah Bapak Sugeng, yang mana beliau adalah Guru kami. apalagi karena kedua mertua saya berhaji, rasanya idul Adha ini agak aneh, karena biasanya saya dan mertua pasti sibuk menyediakan makanan khas idul adha. eh tahun ini kami seperti anak kehilangan induknya, saya juga di rumah engga masak apa apa untuk menyambut idul adha kali ini. untungnya Bapak sugeng mengundang kami ke rumahnya, dan tentu sja makanan berlimpah ruah, ketupat, lontong, mie goreng, beraneka kue tradisional, sukurlah... meski tentu saja rasa rindu kepada mertua semakin menjadi....
Kami mengumpulkan uang dari sebulan yang lalu, untuk membeli satu sapi, dan empat kambing, tapi ternyata ada seorang mahasiswa dari Medan yang menyumbang satu kambing lagi karena pernah di tolong Bapak Sugeng. 
Kami datang terlambat, sehingga tidak ada pas sapi disembelih (saya sebenarnya bersyukur atas keadaan ini, saya paling engga tega liat begituan), mengeksekusi ikan Lele saja bkin saya merinding tidak karuan, apalagi ini sapi, yang katanya bisa mengeluarkan airmata???
jadi pas kami datang, sapinya udah roboh, kepalanya udah dipotong, tinggal motong motong dagingnya. kami sekeluarga besar (Jadi keluarga karena satu Guru) rame rame memotong, menimbang, dan membungkus daging daging itu, sempet juga sedikit daging kambing dibikin sate. .. emmm.. tapi ya tetep, karena lagi dibakar aja udah banyak yang ngembat.
Ara selalu berdiri jauh- jauh dan akhirnya malah memilih main main di TK dekat rumah Bapak Sugeng, dia mual dengan segala bau yang aneh itu. saya dan my hubby sebenernya hanya cherleaders saja disitu, alias cuman kerja yang ringan ringan dan sebagai penyemangat saja.... hehehehhe, tapi saya ikut juga nimbangin daging yang mau dibagi bagi.. hadeeeuuuhh... seluruh tubuh saya dari ujung kepala sampe ujung kaki jadi bau -  tapi sekarang udah mandi kok!!!
setelah acara potong, timbang, bagi bagi ke plastik dan dibagiin ke tetangga, saat nya makan!! tapi saya kurang suka dengan sop dari tulang sapi yang banyak banget lemaknya itu, my hubby juga tidak begitu suka, untunglah masih ada lontong sayur sisa tadi pagi, saya ngebut deh makannya... 
maaf ya, saya memang tidak suka tuh sop tulang tulang sapi yang banyak banget lemaknya, sampe makan sum sum tulang nya pake sedotan!! HUeeeekkk...
ya sudah, kami makan rame rame diriingi tawa canda yang tak pernah ada habisnya... 
jam 3 sore kami pulang ke rumah masing masing dengan membawa daging dll sebagai bagian dari jatah kami. huidih, saya langsung cuci daging, (yang lemak lemak dan jeroan saya kasih ke tetangga yang kebetulan hobby makan gituan) lah dari pada di rumah saya enggak ada yang makan kan? langsung saya masak pake panci presto, besok besok deh masak daging, badan udah cape, ngantuk, dan bau.
ini dia beberapa fotonya :

ayunan dulu ah..

sapi nya udah roboh, udah dikulitin...

gotong royong supaya kerjaan cepet beres...

muluussss... paha sapi, hehehhe...

my hubby, dengan mata bengkak karena kurang tidur dan enggak biasa bangun pagi... tapi tetep ganteng kok...

ngambil perut dan jeroan sapi... HUeeeekkk...

Enggak suka bau sapi, Ma!!!

Ara dan adik sepupunya, Rizka...

yang nusuk satenya cowok semuaaaaa.... pake gaya centil lagi, hehehe
Lontong idul Adha, mantappp!!

salah satu kue tradisional yang saya suka gurih banget, saya lupa namanya apa, semprong kali ya...

nah inilah cerita Idul Adha saya, mudah mudahan tman teman semua juga ceritanya asik ya....

Komentar

  1. Kasiaan sapinyaaa *eh*
    Selamat idul adhaaa :)

    BalasHapus
  2. iya.. Una, saya juga enggak tega..

    BalasHapus
  3. iya aku pernah liat sapi yang mau mendekati ajal mengeluarkan air mata :O antara terharu dan kasian gitu :D

    aku juga gg suka bau daging mentah, mual tapi kalau udah jadi sate suka banget :D
    selamat idul adha :)

    BalasHapus
  4. Selamat Idul Adha..
    Selain moongin daging saya juga melakukan pembersihan usus..hihii..
    MENANTANG. Mau?

    BalasHapus
  5. hmmm enak tu sapi nya di sate hehe
    salam kenal ya meilya
    maen ke blog aku yuk: http://kakjapra.blogspot.com/ jangan lupa di follow

    BalasHapus
  6. @Tiara : khas nya idul adha kayaknya emang nyate ya??? hehhehe

    @Arr rian : Hueeeeekk....

    @Japra : makasih ya, salam kenal juga..

    BalasHapus
  7. ow ga tega sama sekali liat hewan yang disembelih kaya gitu.

    Tapi memang ia ya, Idul Adha selalu punya cerita tersendiri. :)

    BalasHapus
  8. met hari raya idul adha..gak tega mau makan daging..kalau pas lihat sapinya waktu disembelih...:)

    BalasHapus
  9. seruu banget yaa Mbak acara Idul Qurbannya, motong sapi dan mengolahnya rame2.

    btw nice posting Mbak tentang makna Idul Qurbannya :)

    salam knal ya Mbak, makasih juga udah mampir dan ngucapin selamat ultah pada saya :)

    BalasHapus
  10. ya itu bener kue semprong. emang enak banget tuh. kalo daging embek, saya gak suka. sapi juga kurang suka. hiks....

    BalasHapus
  11. foto yang kedua dan ke4 sereeem... :p

    BalasHapus
  12. Selamat Idul Adha ya, asyik ya masak=masak

    BalasHapus
  13. @diah, iya diah, sama samaa...

    @Sista fanny, iya itu kue juga ada kayaknya kalo imlek kan???

    BalasHapus
  14. @nuel : iyaa sereeem..

    @Mbak Lidya, iya mbak ...

    BalasHapus
  15. idul adha memang moment buat pesta makan besaaaar yaa
    soalnya menunya daging!!!
    awas yang punya kolesterol dan asam urat...
    hahahhahaa

    BalasHapus
  16. Dija kemaren gak sempet maen sama kambing
    kebuu dipotong kambingnya

    BalasHapus
  17. @Elsa : gak usah banya banyak sa, inget umur, wkwkwkwk

    @Dija sayang : enggak usah maen ama embek, nti bau embek... hehehe

    BalasHapus
  18. iya ngeliatin jeroan sapi di keluarin ituh hueeekkk, apalagi liat lambungnya yg besar bgt ya mbak

    BalasHapus
  19. @Mbak Pu, iyo mbak, hueeek.. hehehhe

    BalasHapus
  20. Kalo eneg lihat hewan disembelih memang sebaiknya ga ikut bantu. Kalau tidak nanti akan tidak doyan atau tambah eneg. Kalo saya tdk tega lihat, tapi kalo sudah mati ya cuek saja potong2 dagingnya. hehe

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

CAFE 339 - PEMATANGSIANTAR

Jengkol Deui..Jengkol Deui...

Dapet Hadiah..