Thanks To You!!

Dear teman teman semua..

Postingan di hari Jumat yang menyenangkan ini. Saya baru sms-an saama adik ipar, mau janjian minggu depan ke Medan. Yipiii...

Eh, saya pergi hanya sama Ara, suami enggak ikut, karena acaranya pasti antara jalan jalan dan makan-makan, hehehhe, Ehem, tapi saya tidak bilang sama Ara tentang rencana mau ke Medan ini, soalnya, Ara kan lagi ujian, apa hubungannya coba? Iya, soalnya Ara suka engga sabar tuh kalo diceritain tentang rencana jalan-jalan, nanti dia heboh duluan, dari kecil ampe sekarang, kalau kita punya rencana mau pergi kemana atau melakukan apa, dia pasti terus terusan menagih janji itu. jadi, lebih bagus diam-diam deh, buat surprise nanti kalo selesai ujian...

kali ini saya mau posting tentang hubungan seorang ibu dengan anak perempuan.

terus terang, di masa remaja saya, saya sering  berantem sama mamih saya, saya selalu ketus, judas dan selalu merasa Mamih selalu ikut campur urusan saya.Saya cenderung Daddy's girl, iya yang lebih deket ke Papih daripada ke Mamih. Saya juga bandel. Hmpht, kalo ingat masa masa remaja yang penuh pemberontakan, saya kadang sering malu sendiri.
kalau kami pergi bersama untuk membeli baju saya, ujung-ujungnya kami pasti berantem, saya dengan pilihan baju saya, dan Mamih yang memaksakan baju pilihannya untuk saya. Herannya, sebenarnya saya juga suka dengan baju pilihan Mamih saya, tapi karena Mamih saya ngotot, saya pun jadi serta merta menolak.
saya banyak berbeda pendapat dengan Mamih saya. masalah teman teman yang sedang dekat sama saya juga begitu. Mamih akan menyelidiki sampe sedetail-detailnya tentang segala sesuatu tentang seorang teman, lalu membeberkannya pada saya, (dan juga melarang saya untuk berteman dengannya). ternyata larangan mamih saya ada betulnya juga, belakangan teman saya itu ketahuan hobi berjudi, dan ditangkap polisi karena kedapatan bermain judi. hufft #lap keringet#

Saya juga pernah sebel sama Mamih. Saya dulu merasa Mamih pilih kasih, lebih perhatian ke Koko saya daripada ke saya. Saya enggak pernah dipuji padahal masuk 10 besar, tapi kalau Koko saya masuk 10 besar, Mamih selalu cerita ke semua teman-temannya. Jadi, waktu cerpen saya di muat di satu majalah remaja, dan weselnya nyampe ke rumah (jaman dulu masih pake wesel, bo), Mamih saya terkejut bukan main, apalagi weselnya datang berturut turut sampai lima kali dari 3 majalah yang berbeda. Saya yang waktu itu lagi musuhan sama Mamih, tentu saja diam seribu bahasa dan malas menjelaskan. tapi yang tidak saya duga, ternyata majalah tersebut mengirim edisi yang memuat cerpen saya, jadilah Mamih saya tau. dan ternyata Mamih menunjukkan majalah dan cerpen saya itu ke temen - temennya.

Ada satu kejadian, dimana saya akhirnya sadar kalau selama ini jiwa pemberontak saya adalah salah. waktu kelas 3 SMA, Mamih saya dipanggil ke sekolah, karena kedapatan saya bolos sekolah, SMA saya SMA Katolik yang ketat banget peraturannya. yeah, saya waktu itu sama temen temen keluyuran di bioskop dan pergi ke pantai, tau dong kelas 3 sebenernya adalah saat saat yang paling sibuk. Mamih saya waktu itu mengharuskan saya belajar di rumah, dan mengurangi waktu main - main bersama teman. saya memberontak, makanya saya bolos sekolah dan main-main ke pantai.
Mamih marah besar, saya dipukul pake sapu lidi, (maaf, pantat saya) berkali kali. itulah pertama kali saya kena pukul, seumur hidup saya. Saya enggak nangis, karena sadar itu kesalahan saya.tapi ketika selesai dipukul saya melihat Mamih saya menangis, saat itu saya baru merasakan hati yang teriris iris, seperti puisi puisi. ternyata seperti itu rasanya. saya sedih sekali, bukan karena dipukul, tapi karena melihat Mamih saya menangis gara-gara ulah saya. setelah selesai di pukul, saya dihukum tidak boleh keluar rumah (selain sekolah) selama sebulan. itulah hukuman dari Mamih yang paling ikhlas saya jalani.

Tentu saja, hubungan saya dengan Mamih sekarang lebih baik. apalagi setelah saya jauh merantau kesini. rasanya menyesal sekali menghabiskan masa SMP dan SMA untuk banyak berantem sama Mamih. Tapi memang begitu kali ya, saya banyak baca buku, kebanyakan hubungan anak perempuan dengan ibunya ya seperti tadi, banyak berantem, tapi kalo ada apa apa yang dicari duluan pasti ibu.

Dan saya sekarang merasakannya bersama Ara.
Tidak tahu kenapa, Ara kelihatan lebih sayang dan lebih dekat sama saya daripada sama Papanya, padahal, kami juga sering berantem loh, kadang Ara sering ngambek sama saya, atau tidak mau ngomong sama sekali, tapi satu jam saja, setelah itu, dia seolah lupa lagi marah sama saya, datang langsung peluk "Mama..."
yah, mudah mudahan sampe besar dia selalu dekat sama saya ya, semoga saya tidak melewati masa-masa ketika Ara remaja, yang penuh gejolak seperti saya dulu. semoga saya juga bisa jadi lebih baik tiap hari untuk menjadi seorang ibu bagi Ara.

U know, menjadi seorang ibu adalah hal yang paling indah yang pernah terjadi di dunia. waktu anak kita menghabiskan makanan yang kita siapkan untuk kita terus bilang "Enak, Ma.." rasanya, uang sepuluh juta juga engga bisa mengganti moment indah seperti itu.
Hehehehe..

Thank you so much, Mam, For Being My Best Friend, ....

Komentar

  1. Apa kabar mbak Mei.. ehm kayaknya ini posting karena kangen Mamih ya hehe

    BalasHapus
  2. sifat kita mirip banget mbak waktu jamannya masih SMA,saya juga sering berontak,bandel minta ampun.bahkan sering membuat air mata mama saya berlinang..
    tp sekarang udah nggak lagi,

    BalasHapus
  3. kalau sekarang gak pernah berantem lagi kan :)

    BalasHapus
  4. @Mas Lozz, iya benerrr...

    @Mba Atma ; kayaknya rata rata kita waktu remaja berbuat begitu..

    @Mbak Lid : enggak mbak Lid...

    BalasHapus
  5. Ibu, Mama emang paling ngertiin anak2nya yaa Mbak :)

    BalasHapus
  6. wah kalo aku kebalikan dari kamu. selalu jadi anak penurut. hehehe..

    BalasHapus
  7. @Diah : yups diah, jangan habiskan waktu dengan berantem sama Mama ya Diah...

    @Sista : Heheheh

    BalasHapus
  8. Anak kecil kita musuhin dan kita marahin gimanpun itu pasti akan kembali kepada ...ibu...ibu makan.

    Dini juga deket dgn saya, kadang saya suka nyesel kalau udah marahin dan jadi kasihan.....di tambah lagi kelak dia mulai perhatian dan sayang sam akita.

    Ara kakak yang pinter, pasti ujiannya bagus...iya dini juga lagi ujian, sore ini ada hafalan ayat2 pendek. Moga saja bisa.

    Hmmm Ara sama dgn dini paling gak bisa kalau di bilang jalan-jalan, pasti gak sabaran dan tiap hari tanyak melulu...

    BalasHapus
  9. Hehehe ampe sekarang gw masih sering tuh adu mulut sama Nyokap *maklum lah udah lama tinggal beda atap eh sekarang idup bersama lagi*. Tapi apapun ituh, gw cinta emak gw *lup yu Mooomm!!*

    Iya Jeng, menjadi ibu adalah hal terbaik buat semua perempuan di muka bumi ini gw rasa. Semoga anak2 kita menjadi anak shoehah yah Jeng, jangan nakal kaya emak2nya dulu hihihi

    BalasHapus
  10. @Kak Dini : iya bener kak... heehhe

    @Jeng Soes : Hahahahaha, AMiiiin, jangan nakal kayak emaknyaaa....

    BalasHapus
  11. hai mba mei...
    mamanya cantik sekaliiiiiiiii

    betul! jd ibu itu sangat berarti...dipeluk atau dinangisin pas kita pergi aja sejuta rasanya, bangga banget kita jadi yg paling dicari sama anak :D

    BalasHapus
  12. cantiiiiiiiiiiiiiiik banget Ibunya

    BalasHapus

Posting Komentar

Pos populer dari blog ini

Dapet Hadiah..

CAFE 339 - PEMATANGSIANTAR

bikin kue nastar malas (cara gue)