Laporan Raport Ara..

Sabtu kemaren, tanggal 24 Desember Pembagian rapot semester I dibagi. tempatnya bukan disekolah, tapi di kebun binatang, aka zoo, tapi kalau orang siantar bilangnya Taman Hewan. hehehhe..

Seperti biasa, pembagian rapot semesteran memang selalu di tempat umum, bukan di sekolah, mungkin supaya sekalian refreshing, ya. anak - anaknya, sama emak emaknya juga kali ya, terbukti, begitu nyampe di pintu gerbang, Ara udah lari-lari kesana kemari nyamperin temennya, huaduh serasa ya sekolahan pindah ke kebun binatang, untuk pertama kalinya, saya tidak terlalu khawatir melepas Ara di tempat umum.
Beberapa guru standby di tempat tertentu mengawasi murid-muridnya, sementara ibu-ibunya menemui wali kelasnya untuk dibagi raport.

jangan tanya ya, hebohnya kayak gimana..
pokoknya rumpian mama-maama sebanding deh dengan auman singa yang lapar.


FYI, tempat pertama yang saya kunjungi setelah resmi menjadi suami istri adalah tempat ini, iya Taman Hewan Pematangsiantar, baru kali ini kan ada pengantin baru yang honey moon nya ke kebun binatang?? hehehe tapi jangan salah ya, saya dulu di Bandung suka banget kalo diajak nge-date ke kebun binatang. beneran. kalo ada yang sama hobinya sama saya, pacaran di kebun binatang, ayo angkat tangan, kita high five!!

Dulu jaman pacaran dengan si abang, saya sering diajakin ke kebun binatang bandung, tapi dibandingkan dengan Taman Hewan Pematangsiantar (THPS), waaah, kebun binatang di bandung kalah banget tuh, di THPS  tempatnya asyik, selain lebih luas (4,5 ha) juga dipenuhi dengan pohon pohon yang usianya sudah puluhan bahkan ratusan tahun, struktur tanah yang berbukit bukit dibiarkan secara alamii.

kalo penasaran lagi nih saya kasih sejarah THPS ya :

Sejarah

THPS dibuka untuk umum pada tanggal 27 November 1936 dengan luas areal 4,5 Ha yang didirikan oleh Dr. Coonrad, sekaligus merupakan pimpinan pertama dan merupakan Taman Hewan ke empat tertua di Indonesia setelah Surabaya, Bukit Tinggi dan Bandung.
Pada bulan Juni 1956 didirikan Museum Zoological oleh Prof. Dr. F. J. Nainggolan yang diresmikan oleh Ibu Rahmi Hatta (Ibu Wakil Presiden RI). Melihat kenyataan bahwa kondisi THPS tersebut tidak lagi memenuhi harapan masyarakat, seperti kondisi hewan yang sedikit dan tidak terawat juga sudah sangat memprihatinkan keadaannya, maka sejak tanggal 1 September 1996, THPS yang sebelumnya dikelola oleh Pemko Pematang Siantar, diambil alih oleh seorang Pengusaha Nasional Pecinta Lingkungan, putra daerah setempat DR. H. Rahmat Shah selama 30 (tiga puluh) tahun.

hehehe ini saya copas dari web resmi THPS, klik disini.

Rapot Ara biasa saja, begitu dibagi, saya cuman nanya, gimana bu perkembangan belajar Ara, dan sikap Ara di sekolah dengan teman-temannya, kalo nilai tidak terlalu saya tanyakan, ah, bukannya saya tidak perduli dengan nilai rapotnya, tapi menurut saya, harusnya bukan nilai berapa yang ditanya tapi cenderung bagaimana dia memperoleh nilai tersebut, bagaimana perkembangan emosinya, bagaimana sikapnya dalam berteman. syukurlah di semester ini Ara sudah jarang men-judesi- temen temen sekolahnya, kata Bu Mala, temen deketnya saat ini Tara, Jijah dan Tata.
ya sudah, setelah rapot dibagi (berikut kertas-kertas ujian, kertas kertas gambar), JLEB, langsung saya masukin ke tas, dan saya langsung berlenggang mengunjungi binatang-binatang yang sudah laama tidak saya jumpai, Heeeh.
sementara beberapa ibu sibuk membandingkan nilai anaknya dengan nilai anak lain, waduuuh capee deeeh, akhirnya ketika berada dekat kandang monyet, saya melihat Ara sedang main perosotan bersama temen-temennya, dia langsung menghampiri saya, minta duit, mau beli es krim.
Ara dan teman teman

Mejeng dulu ah..

bagi rapot - apa pasar kaget ya???

di depan kandang singa

di depan kandang rusa

Ara dan Mama


Sebenernya kepengen ngajak keponakan yang lain sih, mumpung gratis masuk kebun binatang, eh, keponakan lagi berkunjung ke rumah neneknya di kampung, ya sudah deh, kapan kapan deh ajak keponakan keponakan yang lain, kayaknya seru ya....

Komentar

  1. yup setujuuuh, bukan hanya pada hasil saja ya tapi prosesnya juga perlu diketahui :D
    Ara mirip banget ya sama tante #yaiyalah ya :D

    BalasHapus
  2. saya juga suka jalan2 ke kebun binatang,dunia binatang bagi saya sangat menarik,1 hal sebuas2nya binatang tidak ada yang memakan anaknya sendiri

    BalasHapus
  3. @Tiara : iyaaaa.... jangan panggil tante aaaaah.. wkwkwkkwkw

    @Bang Al : udah pernah ke kebun binatan yang di siantar bang???

    BalasHapus
  4. unik ya idenya, ngambil raport sekalian belajar mengenal satwa.. :D

    BalasHapus
  5. @Maama Alif, iya, memang selalu begitu, lain waktu di objek wisata yang banyak mata airnya, jadi anak anak berenang dan main air, ibunya terima rapot...

    BalasHapus
  6. wah wah...seru banget mbk raportan di kebun binatang.. di surabaya mah kebun binatang na ndak begitu bagus.........
    terakhir ke bonbin smp mungkin, xixixi... #bonbin sebutan kebun binatang surabaya
    ^^

    BalasHapus
  7. aku sangat setuju dengan pendapat mba,bahwa selama ini orang tua hanya menanyakan nilai dan nilai tidak pernah mengurusi masalah sikap & perilaku disekolah kecuali ditegur sendiri sama gurunya,
    Karena perilaku anak lebih penting,karena menentukan sikap & perbuatan kelak ketika dewasa,sedangkan nilai hanya berlaku sesaat

    BalasHapus
  8. eah keren yaa mbk ke kebun binatang... di surabaya mah bonbin nya banyak yang mati hewan na .. :)

    BalasHapus
  9. ih tahi lalatnya bikin gemes
    ara semakin besar semakin cantik
    waktu cepat berlalu ya mbak
    tiba2 cepat tumbuh aja
    saya juga serasa udah gede aja
    kalau umur segini kangen masa kecil wakakak
    dulu aja waktu kecil kecentilan pengen cepet gede


    aaah mbak meilya merasakan hal yang sama dengan aku (menanggapi isi posting)
    hehe gak tahan sumpek
    kadang suasananya udah perfect banget hancur begitu bw krn playlisku kegeser

    BalasHapus
  10. Setuju banget sama Mama Ara, tak penting lah nilai2 di raport itu ;)

    Suka tempatnya, ntar kapan2 mau dong diajak kemari ya Ara :)

    BalasHapus
  11. Hahaha baru tau Jeng ada yang bagiin raport di kebun binatang. Tapi idenya okeh juga loh :-)

    Sayang gw dulu ga pernah pacaran di kebon binatang, jadi ga bisa toss sama dikau :-(

    BalasHapus
  12. nilai anak mah gak perlu dibanding2 ya... :)
    kan tiap anak pasti ada kelebihan dan kelemahannya masing2... :)

    BalasHapus
  13. waah,, coba dlu pas sma rapotnya di kasih di tempat seperti itu juga,, terhindar dari amukan kayaknya,, :D *tapi tunggu sampai dirumah*

    BalasHapus
  14. kreatif gurunya yak... eh btw ara mirip banget sama mamanya.. seperti pinang dikampak jadi dua.. hehehe

    BalasHapus
  15. baru tau ada pembagian rapot bukan di sekolah. bagus jadi sekalian jalan2.

    kaka ara sudah besar ya..

    BalasHapus
  16. Wah nama anaknya mbak “Ara” juga ya? Saya kenal seorang ibu juga yang menamakan anaknya “Ara”. Ada artinya mbak?

    Hiks di Makassar gak ada kebun binatang T_T *envy* lain kali foto dikebun binatangnya diperbanyak ya mbak :)

    ia sepakat! Nanti pas aku punya anak juga, aku gak mau menekan dia harus punya nilai yang tinggi :) yang penting bagaimana ia menyerap pelajarannya dan bersosialisasi dengan kawan-kawannya :)

    BalasHapus
  17. ASik Ara dah di bagi rapor..
    met liburan ya..

    BalasHapus
  18. waaaa..ara dah bagi raport yak..pasti nilainya bagus2...
    btw ara cantiiik kayak mamahnya...

    BalasHapus
  19. aih ara makin gede makin pinter bergaya ya. hehehe

    BalasHapus
  20. waah asyik....
    mau donk diajak jg...
    :)

    BalasHapus
  21. suka bangeeeet
    sama foto paling bawah

    ibu dan anak
    sama sama cantiknyaaaa

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

CAFE 339 - PEMATANGSIANTAR

Jengkol Deui..Jengkol Deui...

Dapet Hadiah..