Siapa Takut Masak ?

Ya, Siapa takut masak ???
Saya


Kenapa bisa takut masak ?
  1. Takut rasa masakan enggak enak
  2. Takut kena minyak panas
Sekarang udah enggak takut lagi ?

Emmmm....  masih.

Looh, tapi tiap hari masaaaak ???

Iyaaaa... 

Ketika baru kawin dulu, saya tinggal di Pondok Mertua Indah, urusan masak  memasak, Mertua Perempuan yang paling jago. Saya ? tidak bisa masak, kalaupun bisa sebenarnya engga pede, Iya kalo masak untuk sendiri mah sebodo, mau hangus, mau keasinan, kan sendiri yang makan. tapi kalo di rumah mertua kan, seluruh penghuni rumah yang makan, termasuk kedua mertua dan adik adik ipar.

tapi, di biarkan mertua yang masak, kok ya saya tidak nyaman. Masa udah punya istri, urusan makan saja masih merepotkan ibunya? Begitulah pemikiran saya waktu itu. Saya yang waktu belum menikah tidak bisa membedakan ketumbar dan merica itupun akhirnya mulai belajar memasak, khususnya waktu itu hanya masakan yang suami suka. Tidak, saya tidak tanya sama mertua, terus mencatatnya di buku, tidak. saya hanya berusaha ada di dapur ketika mertua saya memasak. Membantu mengiris bawang, memetik cabe, mencuci sayur, sambil memperhatikan bumbu  bumbu dan cara apa saja yang membuat masakan mertua tercinta ini jadi enak dan disukai suami.

Setelah beberapa bulan menemani mertua memasak, akhirnya saya beranikan diri untuk terjun sendiri, kebetulan waktu itu mertua perempuan sakit. Sambil deg-degan saya pun memulai debut pertama di dapur (Halaaah... bahasanya). masakan pertama tidak sukses, meski tidak gagal gagal amat. dengan penuh cemas saya memperhatikan ekspresi mertua dan adik adik ipar saat di meja makan, Hahahah gelinya kalo mengingat itu... Ekspresi mereka biasa saja, tidak ada kok yang langsung pingsan setelah makan masakan saya.. LoL
masakan saya hanya kurang berbumbu, untuk kebiasaan di rumah mertua, semua masakan memang berani bumbu, jadi karena saya  baru pertama rasanya tadi takut takut, jadilah agak hambar dikit gitu, tapi memang masih bisa diterima lidah sih.

Mertua perempuan langsung membesarkan hati saya yang ciut. Belajar memasak memang begitu, hari ini kurang apa, besok ditambahin, besoknya lagi kurang apa, ditambahin lagi , lama lama kan enaaak....

Sipp, akhirnya ya begitu, saya selalu belajar dari kesalahan. akhirnya lama-lama ya semakin bisa, meski belum seahli mertua perempuan.
Jadi, yang sekarang belum menikah dan merasa tidak bisa memasak, jangan takut... ada masanya nanti anda akan berpikir sama seperti saya, memasak untuk yang tercinta adalah motivasi yang hebat kannn ???

Sekarang masih takut minyak panas ???

Emm.. masihhh....

Looh ????

Iya saya kalo masak harus ada peralatan wajib. Celana panjang Ara yang tidak dipakai. Loh, untuk apa?? Untuk melindungi tangan saya doooong, biar jangan kecipratan minyaak.... Hahahha, Caranya, masukin aja ke tangan , teruss sampai ke bahu, sampai seluruh bagian tangan tertutup sama si celana panjang bekas Ara itu ... hehehehhe

Sttss, bahkan saya membutuhkan Helm kalo masak ayam goreng... Hahhahaha... Laah jadi bongkar aib begini siih ???

Kalo masak ayam goreng itu kan minyak panas nyiprat kemana mana, jadi daripada kena, pake helm deh, aman lagi, bisa ngintip ayamnya udah masak beluuum....

Boleh ditiru tuh bagi yang punya ketakutan sama minyak panas.. 

Tidak ada halangan lagi sekarang kan ???
Makanya saya masak terus ...
ada sebabnya juga sih :
  1. Lebih hemat kalo memasak sendiri.
  2. Kita tau apa saja bahan, bumbu yang kita masak, jadi jelas. tidak usah takut. dan terjamin.
  3. Ingin meninggalkan kenangan manis untuk Ara.
Iya, yang sekarang saya ingat kalo lagi kangen Mamih saya, pasti saya kangen  masakannya.. selalu terkenang dulu waktu kecil dimasakin apa saja... terus kenangan di dapur sama Mamih, yang kayaknya enggak bisa saya lupain.... Hehhehehe

Jadi saya juga pengen Ara juga punya kenangan kenangan kayak begitu.
Saya membayangkan kalo saya tidak pernah memasak untuk Ara, apa ya yang dia ingat kalo dia sudah jadi seorang ibu seperti saya... 
Apa yang diingatnya ketika makan sesuatu makanan yang mengingatkan dia akan masa kecilnya ???

Sekali kali boleh deh makan diluar, Fast Food juga boleh sekali sekali...

Tapi keseharian mendingan masak sendiri deh. Walau hanya masakan sederhana, kalo bumbunya cinta kan jadi enaaaak....

Salaaaaammmmm



Komentar

  1. Saya juga takut minyak panas, siapa sih yg ga takut? Tapi masak itu menyenangkan, walaupun saya seorang cowo ;p

    BalasHapus
  2. demi keluarga ya... gak boleh takut ya... hahaha

    BalasHapus
  3. Yang komen cowo coowo ganteng iniih.. hahahahha

    BalasHapus
  4. ya ampun, mbaaaaak... sama banget! aku takut sama minyak panas, hahaha :D tips pakai helm boleh dicoba tuh :p kemarin aku goreng tempe sampai ditegur ibu karena niatnya membantu tp belum mateng udah diangkatin semua, saking takutnya kena minyak, hahahaha :")

    BalasHapus
  5. wkakakaa...lucu yang pake helm nya kak lia.
    Kalau aku lg masak ikan ato ayam gak pake helm sih, cuma buang muka aja.
    Gak mau liat kuali sama sekali, hahahaa

    BalasHapus
  6. Indi : Hehehehhe,, pake helm ama celana panjang bekas ya indii.....

    Raudah : Kekekekkek... buang muka takut salah mbalik hehehhe...

    BalasHapus
  7. lebih hemat dan sehat ya kalau masak sendiri. waktu aku SMA masak tempe pakai jaket loh hehehe tapi sekarnag sih udah gak

    BalasHapus
  8. aku paling suka kalau wanita pinter masak, kelihatan sempurna gitu

    BalasHapus

Posting Komentar

Pos populer dari blog ini

Dapet Hadiah..

CAFE 339 - PEMATANGSIANTAR

bikin kue nastar malas (cara gue)