Ara hari ini...

Kejadiaaan deeh...

jadi tadi jam 2 siang, saya ama si Papa menjemput Ara (Ara pulang jam 2.15), sengaja lebih cepet dijemput, karena saya mau bayar uang SPP, telat ya? iya saya lupa.. tapi gapapalah kan belum abis bulan Februarinya..
Belum juga saya turun dari motor, eh dateng serbuan temen temen Ara yang perempuan, "Buu...Buu... si Salmaaa nangiisss, Bu..." *nama panggilan Ara di sekolah Salma*
Looh kenapaa?? kayaknya kejadian dia nangis di sekolah itu terakhir kelas 1 SD, itu gara gara bukunya di tumpahin air minum dengan sengaja ama temen laki-lakinya.

Mereka berebutan menjelaskan... *yang kalo ditulis disini pasti penuh tanda seru, dan acak adut*
Sambil mendengarkan penjelasan mereka, saya dateng ke kelas Ara, ya ampuuun ributnya bukan main, tidak ada Guru di dalam kelas, begitu ngeliat saya, Ara langsung lari memeluk, mukanya merah padam, jilbabnya acak-acakaaan, seragamnya kotor... air mata belum kering di pipinya...

Ara diisengin dari pagi, oleh 4 orang anak laki-laki secara bergantian, diejek, dipukul, dicubit, Ara sempat melawan (Papanya ngajarin dulu, kalo dipukul anak laki-laki, pukul balik) tapi karena mereka bersekongkol berempat, maka Ara jadi kalah,

Sedihnya melihat anak gadis saya menangis sampai tersedu sedu begitu...

Pak Suami yang ngekor di belakang saya, jadi naik darah dong, kami langsung ke kantor, di kantor ada 2 orang guru laki-laki, Pak Suami protes kenapa di kelas Ara tidak ada guru, dan murid murid dibiarkan tanpa pelajaran begitu, Salah seorang guru yang menjawab seperti kaget, berarti tidak memperhatikan bahwa ada satu kelas kosong yang tidak ada guru dan tidak ada pelajaran.

Pak Suami menceritakan bahwa baru saja anak kami (menurut cerita teman temannya, sebagai saksi) abis dipukulin dan dicubit, ditendang oleh 4 orang teman laki-lakinya.

Kami tadinya tidak ingin memarahi 4 orang anak tadi,

tapi salah seorang guru disitu langsung berinisiatip memanggil 4 anak tadi, mereka berbaris di depan kami, ditanya ama gurunya, apa benar mereka memukul, mencubit dan menendang Ara? Saalah seorang dari mereka udah menangis (Bayangin ya, anak laki-laki, bandal, suka mukulin anak perempuan, tapi cengeeeng..) huaaaduuh... Mereka serempak menjawab Iya, Kenapa? kata Bapak Guru itu, semua diam ga ada yang menjawab.

Pak Suami gatal pengen ikut memberi arahan, tapi sebelumnya Pak Suami protes sama guru guru disitu, dan komplain, karena ini masih jam sekolah, seharusnya anak anak masih dalam tanggung jawab pihak sekolah kan...tau kan Pak Suami memang pendiam, tapi kalau sudah marah, jangan ditanya ya...
setelah itu 4 anak anak itu ditanya satu satu siapa namanya sama pak suami, disuruh maju dan meminta maaf sama Ara, nama nama 4 anak itu tidak asing sih di telinga kami, yeah Ara sering cerita tentang teman temannya, dan yang 4 itu memang yang paling sering bikin Ara kesal, dari mulai memalak uang jajan, meminta paksa makanan yang saya bekalkan dari rumah, sampai suka mengejek.

pokoknya 4 orang ini memang si biang kerok laah..selama ini kalo Ara cerita tentang mereka saya tidak pernah melaporkan ke guru langsung, cuman saya sering meminta Ara, kalo mereka nakal, adukan sama Bapak/Ibu Guru, dan Papanya mengajari Ara kalo dipukul anak laki-laki, pukul balik... Papa Premaaan

.. memang dari penampilan, mmm.. keliatan sih, yang 4 orang anak ini, ada yang ingusan, rambut agak gondrong, seragam lusuh, ada yang sudah pudar warnanya, terus ada juga yang beberapa kancing di bajunya hilang... mmm..tau kan apa yang saya maksud, tanpa berprasangka buruk, keliatan anak yang diurus ortu sama yang gak diurus ortunya. Saya tidak ingin memarahi mereka, walaupun hati rasanya kesal sampe ubun-ubun, tapi saya menyadari mereka kan memang masih anak anak... mungkin di rumah mereka, orang tuanya tidak terlalu memperhatikan mereka, jadi di sekolah mereka selalu cari perhatian ya...

setelah setiap orang meminta maaf, Ara langsung berenti menangis, dan mukanya tidak kusut lagi, Saya berbisik meminta Ara jangan lagi dendam pada mereka berempat.

Pak Suami memanggil mereka satu satu, menekankan bahwa mereka itu laki-laki, abang-abang, tidak boleh memukul, menendang, mencubit, mengejek apalagi sama anak perempuan, baik itu Ara maupun teman perempuan yang lain.
lucunya mereka keliatan lebih takut loh waktu Pak Suami ngomong daripada waktu Gurunya ngomong, meskipun suara pak gurunya lebih keras daripada suara pak Suami. hehehhee...

terus saya suruh mereka balik ke kelas, dan tinggalah saya , Pak Suami dan guru di kantor, Pak Guru meminta maaf karena ada kejadian begini, Pak Suami meminta kejadian ini ditindak lanjuuti, karena bagaimanapun juga orang tua mereka harus tau (meski mungkin orangtua si 4 anak ini udah bolak balik ke sekolah ditegur guru kali ya...).

apapun itu, saya tidak kepengen kejadian kayak begini menimpa anak yang lain, meski Ara cerita banyak teman perempuannya yang sering kena sasaran dipukul, ditendang, dicubit, dipalak sama anak laki-laki, mungkin selama ini hukuman yang diperoleh 4 anak tadi itu tidak membuat anak anak tersebut jera, dan masih mengulangi perbuatan mereka itu kepada teman teman yang lain...

Harusnya pihak sekolah, lebih memperhatikan anak - anak yang jadi biang kerok ini ya.. dan aktif berkomunikasi dengan orangtua masing masing. Jadi bisa teratasi kenakalan mereka, laah kalo sampai besar mereka begini apa tidak bahaya ya...

Lagian ini kalau dibiarkan bisa menjadi trauma bagi anak-anak yang selalu jadi korban.

Syukurlah, sepulang sekolah tadi, sambil makan, saya tanyai lagi, apa masih sakit bekas pukulan, tendangan dan cubitan 4 temannya tadi, katanya udah gak sakit lagi, makannya lahap karena saya tadi bikin ayam goreng bumbu untuk Ara...



Another case, Ara memang mau pindah sekolah, sudah dari naik kelas 3 ini dia selalu merengek minta pindah sekolah, udah beberapa kali, rasanya kalo saya tidak menuruti sepertinya kayak saya aja yang sekolah, bukan Ara, saya tadinya sreg sama sekolah yang sekarang SDIT, yang sudah tentu mengedepankan agama, karena saya kok berpedoman kalau agama adalah satu pijakan yang kuat yang harus di bangun sejak usia awal, maka TK, SD pun di sekolah yang sama.

saya sempat BBM - an sama Mbak Lidya  mengeluhkan tentang si Ara pengen pindah sekolah ini, saya sih sudah merasa tepat ya menyekolahkan ara disekolah yang sekarang, tapi kalo anaknya kepengen pindah gimana?? kan yang sekolah Ara, bukan Mama *itu kata Ara*

dan ternyata kejadian kayak begini. ya deh, udah positif lah mau pindah sekolah..
Iya, saya tau, di sekolah lain pun , tetap ada yang nakal, tetap ada guru yang kurang perhatian, tetep aja ada kendala, tapi mungkin Ara sudah tidak nyaman sekolah lagi disitu...

Sudah saya jelaskan pelan pelan, bahwa nanti kalo Ara pindah sekolah, Ara harus nyari sahabat baru, dan tidak lagi bersama sama Tari (sahabatnya), Ara setuju..

Baiklah kalau begitu, mulai mencari sekolah baru untuk tahun ajaran depan, meskipun Ara sudah menunjuk dengan jelas dia mau sekolah dimana, tapi biar saya survey dulu...

Mengingat 4 anak laki laki tadi, saya sebenernya juga kasihan loooh, saya membayangkan seperti apa mereka dididik di rumah mereka, - yeah saya tau, saya juga bukan orangtua yang perfect- terhadap Ara juga saya sering salah, apalagi kalo badan udah capek, Ara bertingkah, saya juga bisa esmosi, meskipun seudahnya nyesel dan saya minta maaf.

tapi melihat penampilan mereka, apa Mama mereka sibuk banget ya, sampe engga merhatiin kancing baju seragam anaknya udah copot ? gak memperhatikan rambut anaknya udah cocok di gunting karena nutupin mata ? ga memperhatikan anaknya ingusan dan pilek sehingga dibawakan sapu tangan (eh sepanjang saya ingat, si anak itu memang selalu ingusan, dan ingusnya ampe keluar gituh.. penyakit dong ya, bukan sekedar pilek biasa ??? )

Halo Para Mama, lebih perhatikan anak anak kita ya, kalo anak-anak pulang sekolah, dan nemu barang yang bukan punya anak kita, tanya punya siapa, siapa tau dia ngambil punya temennya kaan... (saaya juga gitu, tapi seringnya sih pinsil, penghapus ara yang ilang, terus ara bilang deeeh, pinsil/penghapusnya diambil si anu, laaaah apa mamanya si anu ga heran ya kalo pulang sekolah anaknya bawa pinsil/penghapus yang bukan punyanya?? )
Ajari anak kita untuk terbuka menungkapkan perasaannya, jangan langsung dimarahi kalo anak cerita begini begitu.. itu bisa jadi kebiasaan sampe besar loh, aanak lebih terbuka pada orangtua, sehinga bisa diarahkan kalo ada yang menyimpang atau salah.

Kebiasaan saya kalau Ara pulang sekolah, saya tanya, tadi makan apa di sekolah , tadi ngapain ajah, dan biasanya Ara langsung cerita, siapa aja yang engga masuk, makan apa tadi di sekolah, tadi belajar apa di sekolah, tadi kesel ama siapa saja, tadi istirahat maen apa aja, jajan apa, dll dll..
walau kadang saya dengerinnya sambil lalu, hehehe *dikeplak*, tapi saya sudah membiasakan ini dari Ara TK sih, kepengennya sih sampe dia besar juga begitu ya, apa apa curhat sama Mamanya, lagi suka sama siapa juga dia cerita, waktu kelas 2 naksir abang kelasnya, kalo sekarang sih lagi suka sama Iqbal, si Coboy Junior... hehhehehe...

iya saya memang belum bisa disebut perfect Mom, tapi saya mau belajar lah, saya terus belajar jadi Ibu, jadi saahabat, dan jadi pelindung Ara...

Hayuuuk Mommies, periksa isi tas anak kita... sapa tau isinya cemilan doang *kayak tas saya dulu, heheheh...*

oiya ada kutipan bagus nih, sempat saya Mark dari kapan ituh, dan saya simpan di folder saya :


Menurut Dorothy Law Nolte, ada hubungan sebab akibat dalam perlakuan yang diberikan kepada anak..
Children Learn What They Live..
- Bila anak sering dikritik, ia belajar mengumpat
- Bila anak sering dikasari, ia belajar berkelahi
- Bila anak sering diejek, ia belajar menjadi pemalu
- Bila anak sering dipermalukan, ia belajar merasa bersalah
- Bila anak sering dimaklumi, ia belajar menjadi sabar
- Bila anak sering disemangati, ia belajar menghargai
- Bila anak mendapatkan haknya, ia belajar bertindak adil
- Bila anak merasa aman, ia belajar percaya
- Bila anak mendapatkan pengakuan, ia belajar menyukai dirinya
- Bila anak diterima dan diakrabi, ia akan menemukan cinta


Selamat Sore....

Ara

Ara waktu liburan ke tanjung pinang

di pantai Trikora with her Bou (aunty)

Komentar

  1. Ara, membaca kisahmu hari ini Nak :)

    *pelukkkk...

    BalasHapus
  2. aduh kasian ara... :(

    ini sih pihak sekolahnya jelas2 salah. gimana bisa kok ada jam pelajaran sampe kosong gak ada gurunya yang ngawasin anak2 gitu sih... berarti pihak sekolahnya gak ada koordinasi dan gak peduli dong itu namanya...
    mesti dilaporin ke kepala sekolah atau ke yayasan atau ke POMG itu... soalnya kalo gak, pasti akan terjadi lagi dimasa2 depannya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. embeer koo, saya malah udah nulis surat aduannya, kasih pelajaran juga sih sama guru dan pihak sekolah, masaa anak dibiarkan kosong ga ada pelajaran, dulu waktu saya kecil, kalo guru ga ada, dikasih catetan, suruh nyatet, biar jangan ribut dan ada kegiatan, terus ketua kelas ngawasin deh siapa yang ribut dicatet di buku dan dikasi tau sama guru..

      lah ini Ara dipukul gitu sampe nangis kok ga diperhatiin. minimal guru yang ngajar di kelas sebelah kan dengar anak ku nangis... :(

      sukur deh, tadi pagi, saya tanya mau sekolah apa enggak, dia bilang mau, dan semangat...

      Hapus
  3. Kasihan banget Ara..... itu sih udah bulying masuk nya mba... seharusnya dr pihak sekolah, anak2 itu di hukum supaya dia tidak melakukan perbuatan itu lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. he-eh, udah bulet deh niat mau mindahin sekolah Ara... :(

      Hapus
  4. saya jadi inget jaman SD dulu. ada teman lelaki yang sering menciumi teman cewek yang cantik-cantik. teman lelaki saya itu pintar aslinya, tapi bandelnya nggak karuan bahkan sampai ketika dewasa. mestinya ketika orang tua tak sanggup membentuk anak, pihak sekolah mestinya membantu. sayang, sekolah lebih sering menambah parah keadaan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener Mas, suami saya juga waktu kecil nakal, buandelllnyaaah minta ampun (pengakuan dari mertua dan bekas gurunya dulu) tapi bandelnya bukan mukul anak perempuan, gangguin anak perempuan)..
      kalo bandelnya gangguin anak perempuan, mukulin aanak perempuan, atau malah nyiumin anak perempuan, pasti ada yang gaberess ituhh kaan...

      Hapus
  5. Mbk meilya org mn???saya di btm....*efek hbs lht foto ara di tjgpinang sm trikora

    Ara sayang.....smg dgn kjadian diatas ara bisa lbh brani lg ya nak,kl ada yg gnggu ara...ara lgsg blg ke guru ya nak :)
    Biasanya ank yg srg di bulli sm tmn geng itu snk yg pendiam,pemalu,dan krg bersosialisasi dgn tmn.sehingga ank geng trsbt dgn smena2 membulli ank dgn karakter trsebut.karena dimata ank geng,ank trsebut rapuh.dlm arti tdk skn brani mengadu sm guru....
    Dlu fisekolah lm byk kssus sperti ini mbk,smpi2 dimasukin dlm tong sampah...itupun yg ngadu tmn bda kls yg mliht kejadian itu...
    Smg ara bisa lbh brani lg ya nak...big hug dr tante hanna ;)

    E eee...slm kenal mbk meylia :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa tante Hanna, sama Mamanya udah diajarin gitu, begitu ada yang nakal, langsung lapor guru, padahal Ara itu galak n judes looh mbak, kadang dia mukul balik kalo dipukul.. hehehhe... tapi ya ituh , mgkin hari itu kejadian pas ga ada guru, jadi unkontrol gitu ya.. waduuh sampe dimasukin ke tong sampaah??? ck ck ck...

      Saya orang pematangsiantar sumut mbaak, naah adik ipar saya, adik prempuan suami, tinggal di tanjung pinang...

      liburan kemaren Ara diculik kesana mbak, Mama Papanya malah belum pernah kesana, nanti kalo kesana, udah pasti saya kabari yoo mbaak....

      Hapus
  6. Hai Ara... senasib deh sama Aisyah pernah kena pukul dan tendang temennya.. rasanya penge banget gantian mukulin n nendangin anak yang udah buat kyk gitu ya...
    Sabar ya Ara...

    BalasHapus

Posting Komentar

Pos populer dari blog ini

Dapet Hadiah..

CAFE 339 - PEMATANGSIANTAR

bikin kue nastar malas (cara gue)