Curhat dulu ah...

Eh, teman teman, leganya saya..
dilema saya sudah berakhir.
begini, sebenarnya, ada uang saya untuk mengunjungi ke dua orang tua dan saudara-saudara saya di Jakarta. kami punya uang dan tabungan, tapi kook ya sayang rasanya menghabiskan uang untuk beli tiket pesawat di musim peak season begini, rata-rata, eh yang paling murah deng, penerbangan untuk bulan desember adalah Rp.900.000, x 3 (saya, suami dan Ara) = Rp. 2.700.000,- PP jadi Rp 2.700.000,- x 2 = Rp : 5.400.000,-
GUBRAK!!
mungkin bagi sebagian orang, nilai itu sedikit ya, tapi bagi kami, nilai itu lumayan besar. saya dilema berat, di lain pihak kepengen banget pulang kampung, ketemu dan ngumpul sama keluarga, tapi kok ya, banyak banget biaya. itu cuman ongkos pesawat aja loh. itung lagi dengan ongkos ongkos tak terduga dari siantar ke Medan, belum di bandara, yeah, meskipun kalo makan dan penginapan mah kan banyak sodara di Jakarta. tapi kalo ke Jakarta, saya kan mau belanja belanji juga ya. Hehehe teteup.
Huah, sampe turun 2 ons saya gara-gara mikirin ini. Sedihnya, saya juga tau, saya dan suami lagi super penghematan, supaya bisa membeli rumah. dan kalian tau kan, harga property selalu naik. pikir punya pikir, umur udah semakin tua, belum ada simpaanan di hari tua. setidaknya kami ingin punya rumah sendiri, untuk tempat berteduh kelak.
Saya udah dua tahun enggak pulang, belum pernah gendong dua keponakan saya dari Koko dan adik saya, dua tahun engga makan tahu gejrot (Haelaaaah...).
tapi keadaan lagi begini, kalo kami pulang, berkurang dong tabungan kami.
saya dilema berat, sampe enggak bisa kena senggol, kena senggol dikit langsung ngamuk. saya enggak berani juga bilang sama Mamih Papih kalo kendala U (Uang, ya, bukan Umur) yang membuat saya jadi pikir panjang mau pulang kampung. Entah mengapa, rasanya lidah ini kelu banget mau mengakui kalau faktor U lah yang membuat saya bimbang dan ragu. Dan saya juga tahu dirilah untuk tidak lagi meminta uang sama Mami Papi atau Koko saya, mereka masing masing kan juga mepet duitnya.
Kalau kami maksain pulang, kayaknya sayang banget duitnya,
yeah di jaman yang serba canggih ini (Mamih saya punya akun FB loh) kayaknya urusan kabar mengabari udah enggak sesusah dulu lagi. kita masih bisa telponan, YMan, liat foto terbaru lewat FB, cela-cela an di Chat, kayaknya semuanya sudah terpenuhi. Saya tau keponakan saya Dexter udah bisa jalan dan lagi belajar main drum, saya tau keponakan saya Rafa udah naik BBnya berapa kilo.
Tapi sebenernya mereka juga butuh kehadiran saya di tengah-tengah mereka, dipeluk, dan ada bersama mereka. gitu ya sebenernya. tapi apa daya deh, akhirnya saya lebih memilih untuk tidak pulang, dan tabungan saya engga diutak atik.
dilema berikutnya adalah menyampaikan berita ini ke Mamih dan Koko saya (yang sudah merencanakan liburan untuk menyambut adik tercintanya ini).
tapi tadi siang, ketika saya baru berencana mau memejamkan mata, Mamih saya telepon, seperti biasa, kalau Mamih telepon, saya matiin, baru saya telpon balik, maksudnya biar pulsa Mamih engga berkurang, gitu.
Mamih nanya kenapa seminggu ini engga pernah nelpon. kayaknya si Mamih ini ngerasa deh dilema saya. terus Mamih cerita biasa deh, cerita masak apa hari ini, ketemu siapa, pergi ama siapa, nyeritain temen mamih si anu, si inu, si onu, setelah itu Mamih bilang : "Cece kalo engga bisa pulang engga usah maksa deh, udah engga usah pulang tahun ini juga engga papa, kumpulin aja duitnya, biar bisa beli rumah sendiri, nanti kalo Cece udah beli rumah, Mamih main deh kesana.."
Plong hati saya, tanpa saya perlu bicara ternyata Mamih saya udah ngerti.
Lega rasanya, saya sampe engga bisa ngomong apa-apa, padahal saya tau Mamih Papih udah kangen sama Ara, cucu pertamanya.
tapi ternyata mereka tau saya tidak mau mengutak atik tabungan saya.
"Biar nanti Mamih yang ngomong sama Koko ya.."
Thanks a lot, Mom!
Lega rasanya seperti diangkat batu 100 kg dari pundak saya.

Iya, saya pengen pulang kampung, pengen ngumpul, tapi saya lebih kepengen punya rumah sendiri, yang ada halamannya, yang dapurnya luas dan bersih, dimana saya akan tenang dan gembira tinggal di dalamnya.
itu impian terbesar saya dan suami saat ini, dan kami sedang berusaha keras mewujudkannya.

Nah, teman, malam ini saya bisa tidur nyenyak, tanpa beban lagi...
Gud Nite...

Komentar

  1. Alhamdulillah, tuh kan pasti ada jalan terbaik buat mbal Meilya... saya doakan mbak, impian anda sekeluarga dengan sebuah rumah mungil segera terkabul ya.. Ara ikut aminin uncle yuk hehe

    BalasHapus
  2. ah pulang kampung sudah jadi heaven abad ini ya mbak
    emang sih seneng banget kalo kumpul2 bareng
    rameee :D

    BalasHapus
  3. Hidup kadang memang tidak selalu sesuai rencana kita ya, mbak. Tapi percaya deh, semua selalu akan indah pada waktunya =)

    BalasHapus
  4. @Mas Lozz. Amin amin ya robbal allamiiin...

    @ninda : bener banget Ninda. sesuatu yang mewah..

    @Keven : thanks, Kev..

    BalasHapus
  5. ya gak usah ke jakarta dulu deh. mending utk beli rumah yg lebih penting.

    BalasHapus
  6. emang gak enak kok jauh dari keluarga dan sodara2...kalo lagi kangen sama mereka...duh rasanya pengen deh langsung pulang aja...

    BalasHapus
  7. inyong ikut berdoa semoga cepat bisa beli rumah

    BalasHapus
  8. halo mbak Meilya,. salam kenal *kunjungan perdana*.

    ehh,. itu berat turun 2 ons gimana ngitungnya ya mbakk? *ini pertanyaan gak penting*

    amiiiiin,. aku doain moga keinginan Mbak dan keluarga untuk punya rumah sendiri bisa segera terwujud. smangat mbak!!! :)

    BalasHapus
  9. @Sista : iya..
    @Mbak Lid : Iya mbak, mungkin nanti kapan kapan mbak...
    @Bintang : iya... saya sudah jauh dari orang tua sejak sma, tapi baru sekarang terasa kalo engga bisa pulang, hiks..

    @Bapake : amin..makasih ya pak

    @Armae : ah, selamat datang ya, di blog saya yang remeh temeh begini, terima kasih ya... heheh mengenai turun 2 ons, hhehe itu mah bisa bisanya saya aja tuh... hehehehhe

    BalasHapus
  10. wah...wah.. slamat...slamat...
    ditunggu kabar syukurnya mbak. kli ja kebagian jatah makanan.
    #toengg.. :)

    BalasHapus
  11. kalau punya harapan seperti itu,maka harus punya semangat & tenaga ekstra untuk mewujudkannya

    BalasHapus
  12. uuuggh... ikutan lega saiah... semoga lain waktu bisa pulkam yaa

    BalasHapus
  13. @Acci : heheheh

    @Andy : yup, semoga bisa terwujud..

    @Bunda Kanaya : thanks bun..

    BalasHapus
  14. orang tua pasti selalu mengerti, turut senang mamih mengerti, mbak :) aku doakan semoga rejekinya cepat terkumpul, ya. siapa tau cukup untuk ketemu keluarga bahkan sebelum impian rumah terwujud. amen..
    salam buat ara ya :*

    BalasHapus
  15. wuaa berat di ongkos ya mba mahal bgt buat ongkos doank
    gpp mba biasa orang tua mengerti kalau anaknya gak pulang2 karna jauh
    mama sama bapakku jg jarang pulang kampung bisa 5 tahun sekali atau lebih klo pulang :D

    BalasHapus
  16. waaahh.. enak yang punya kampung yah..?
    bisa jalan-jalan mulu nih.

    BalasHapus
  17. @iNDI, ya Indi, thanks a lot...

    @Ria, iya ria, saya 2 tahun enggak pulang, tapi enggak papa deh, masih ada kebutuhan yang lebih penting...

    @Om guru, eeeh bukannya sekarang udah ganti jadi om skrip??

    BalasHapus
  18. Hiks.... nanti saya juga kalo punya rumah sendiri pengennya yang ada satu ruangan khusus untuk naruh koleksi buku saya... Gak usah rumah yang terlalu besar, asalkan ada satu ruang seperti perpustakaan pribadi tempat saya bisa duduk membaca dengan nyaman dan terhalang dari dunia luar utk sementara. ^^

    BalasHapus
  19. Saya saja yang belum berkeluarga sudah mau banget punya rumah sendiri mbak ._. sudah membayangkan rumah seperti apa yang akan saya miliki nantinya.
    Kenapa mudiknya gak disiasatin dengan naik kapal mbak? bukannya bakalan lebih murah?

    BalasHapus
  20. @Asop : wiiih sama mimpi kita niih

    @Dwee : pake kapal 3 hari 2 malam, kasian Ara... kalo kami berdua memang suka naik kapal, dulu waktu baru menikah, dua kali naik kapal, serasa honeymoon gituh.. hehehe

    BalasHapus
  21. Jeng, apapun keputusannya, jika dikau merasa ituh yang terbaik, everything will gonna be okay :-)

    Insya Allah nanti juga ada waktunya untuk pulang kampung, makan tahu gejrot, dan ga pake acara BB turun 2 ons hehehe

    Kiss buat Ara yaaaaa

    BalasHapus
  22. Semoga impian terbesarnya segera tercapai ya.
    Waduww itu ongkos ke Jakarta mahal amat. 5 juta baru pesawatnya, belum beli belinya di Jakarta :D

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

CAFE 339 - PEMATANGSIANTAR

Jengkol Deui..Jengkol Deui...

Dapet Hadiah..